06 Oktober 2013

INDONESIA - Militan Islam Memblokir Pembangunan Gereja Katolik Yang Memiliki izin Sah

Jakarta - Kristen dan para pemimpin agama Islam telah menyatakan kecewa setelah protes sengit diselenggarakan di hari terakhir oleh kelompok fundamentalis Islam untuk memblokir pembangunan gereja Katolik di Tangerang , di bagian barat pulau Jawa , sekitar 25 kilometer dari Jakarta . Sebuah garnisun lebih dari 200 militan dari Front Pembela Islam ( FPI ) mencoba untuk menghentikan pembentukan situs konstruksi . Menurut Gereja lokal , kelompok-kelompok Islam berusaha " untuk menabur perpecahan agama " .
Seperti dilaporkan Fides , umat Katolik dari paroki Saint Bernadette mengatakan mereka memiliki izin yang sah untuk membangun gereja , yang dapat menampung sekitar 11.000 jamaah . Para pastor paroki setempat , Fr . Paulus Dalu Lubur mencatat bahwa " kita belum tetap peletakan batu pertama . Saya tidak mengerti protes karena bangunan itu memiliki persetujuan dari tokoh agama setempat , termasuk Muslim " . Fr . Benny Susetyo , sekretaris Komisi Dialog Antaragama di Konferensi Waligereja Indonesia , menegaskan untuk Fides bahwa gereja memperoleh izin bangunan pada tanggal 11 September .
Di antara penduduk di Tangerang , selebaran dari Front Pembela Islam ( FPI ) dan organisasi Islam lainnya bersatu dalam forum Islam " Sudimara Pinang " yang menentang pembangunan gereja , yang beredar . Menurut forum , " gereja adalah ancaman bagi Islam , dan jika pembangunan gereja berlanjut , Kristen akan mengkonversi Muslim dalam dekade mendatang " .
Sebagai Fides belajar , para pemimpin agama Islam di Tangerang telah menjauhkan diri dari posisi ini , menyatakan bahwa " adalah salah untuk membangkitkan ketegangan agama " dan menarik bagi toleransi dan koeksistensi agama damai , sifat penting dari Indonesia .
Menurut Benedict Roger , seorang aktivis Katolik , antara jawab dari LSM " Christian Solidarity Worldwide " ( CSW ) , episode adalah panggilan bangun untuk kebebasan beragama . Kembali dari perjalanan ke Indonesia , mengingat serangan yang diderita oleh kaum minoritas agama lain seperti Syiah dan Ahmadiyah , kata Rogers dalam pernyataan yang dikirim ke Fides : "Sementara banyak orang Indonesia tetap berkomitmen untuk kerukunan beragama di semua tingkatan , Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan pemerintahannya tidak melakukan apa pun untuk memerangi intoleransi . Mereka tidak hanya gagal melindungi minoritas agama , namun dalam sepuluh tahun terakhir mereka telah memperkenalkan undang-undang yang melanggar kebebasan beragama. Repoer : Asean Religious Freedom


0 komentar:

Poskan Komentar

More on this category »